Sibuk 

Iya sibuk… ^^

Sampai rasanya pegang hp aja hal yang lumayan jarang jika dibanding dulu. Tidak sesering dulu, sehari cukup nge-charge satu kali saja rasanya cukup, bahkan hp masih hidup untuk besok paginya lagi. Padahal hp yang saya miliki baterainya kapasitasnya tidak terlalu besar . 
Momong 2 anak memang sesuatu rasanya ^^, Mbak yang 5 tahun sekolah RA dan sorenya ngaji, membantu menyiapkan semua keperluannya, selain itu saya juga mengurus adiknya yang masih bayi yang mulai aktif kemana-mana, semua itu bener bener membuat saya kadang lupa dengan hp ^^, dan sekarang malah mulai tidak begitu merasa aneh  ketika tidak memegang dan memakai hp dalam waktu yang lama, saya mulai menikmati aktifitas di dunia nyata dibanding di dunia maya mungkin, atau juga saya sudah mulai bosan dengan keseringan update status di medsos.
Jadi , kesibukan saya yang bertambah mungkin ada hikmahnya juga, saya jadi tidak begitu ngereken dengan dunia maya ^^.
Semoga bisa selalu menikmati kesibukan sebagai nikmat dari Alloh SWT. Aamiin…

Advertisements

Kadang Diam Lebih Baik

Pernah suatu ketika saat hari pengelot an arisan ibu ibu berkumpul untuk ngelot arisan, sambil menunggu jam pas nya kadang mereka berbincang bincang dari hal-hal yang remeh hingga kadang membicarakan orang ini orang itu… Dan akhirnya jadilah arisan yang bergosip… 

Waktu saya mendengar apa yang dibicarakan saya merasa hal itu benar benar tidak penting , membicarakan kejelekan orang yang sebenarnya gak ada sangkut pautnya dengan kita, dan meski seandainya hal itu tidak diomongkan yang ngomong juga tidak rugi, saya merasa hal seperti itu tidak penting, merasa seolah ada saja kejelekan orang , eh lupa sama diri sendiri tidak dikoreksi, sudah pantas belum berbicara begitu …
 Saya menilai orang yang seperti itu setelah membicarakan kejelekan orang dengan kita, jangan jangan saaat tidak ada kita, ia malah membicarakan kejelekan kita juga… Hmmmm…

Jadi, menurut hemat saya lebih baik diam, dan jika belum bisa mulai belajar untuk diam, diam untuk hal yang tidak penting seperti itu, bukan diam untuk sesuatu yang membutuhkan suara kita lho ya…

Lebih baik diam, dari pada bicara tapi yang keluar dari mulut kita adalah berbicara tentang kejelekan orang …

sabar atau tidak???

Ini cerita sudah lama pisan tersimpan di draft… Baru sempat meneruskan lagi lanjutannya, jadi begini kapan hari kira-kira sebulan yang lalu Putri saya sakit, lumayan sering dalam kurun kurang dari sebulan demam 3 kali, dan salah satunya demam waktu di rumah sedang ada acara. Alhasil saya ya hanya bantu bantu sebisanya, bayi sakit kadang memang butuh perhatian lebih, karena sakit dan rewelnya agak lama saya kadang juga ngeluh… “Kok gak sembuh-sembuh to nduk???” Kadang juga nangis, rasanya pengen gantiin sakit nya saja…
Dan siang itu ada tamu, Ibuk tetangga, di rumah, waktu saya gendong si adik, Ibuk itu bilang, “kok gendong???rewelll???” Karena kelihatan dan kedengaran waktu si adik nangis, “Iya buk. Ini agak gak enak badan,” jawab saya, “Yo arek emang kadang gt, pas ada acara di rumah malah sakit, itu menguji sabar tidaknya orang tua.” Itu membuat saya berpikir , benar juga wejangan ibuk tetangga itu, ketika anak sakit maka semua telunjuk mengarah pada kita sebagai orang tua, “wes sabar durung???” (Sudah sabar atau belum ???)
Semoga kita bisa menjadi orang tua yang diberikan kesabaran dalam mendidik dan mengasuh anak anak kita… Aamiin…

Janganlah Berganti

Dengarkan atau juga nonton lagu ini selalu seolah terbawa ke masa beberapa tahun silam, saat kebahagian rasanya cukup hanya dengan menghabiskan waktu bermain bersama teman teman, tak perlu berlibur ke banyak tempat cukup belajar berenang di kali atau juga menyeberang sungai kemudian naik ke atas bukit melihat panjangnya aliran sungai yang terlihat mengkilat dari atas bukit, belajar kelompok bareng yang berakhir rujak an seadanya, jambu air, mangga muda. Atau juga saat ke tegalan (ladang) sedang panen semangka dan kita memecah semangka di gubuk yang ada di sana dan dimakan bareng bareng, dan lagi kalau sudah musim hujan rasanya adalah surganya anak anak yang suka sekali dengan hujan, rasanya gak ada anak yang gak seneng kalau pas hujan deras, semua pengen hujan hujanan.
Kenangan masa kecil selalu membekas diingatan, kenangan adalah hal yang selalu kita simpan dan tidak akan berubah. Semoga saya bisa menjadi ibu yang baik untuk anak anak saya sehingga masa kecil mereka  pun bisa diisi dan  diwarnai dengam hal-hal yang menggembirakan, yang baik, dan yang membahagiakan. Aamiin…

Jalan-jalan ^^

“Yah, besok pas hari libur kita jalan-jalan yuk!” Ajak saya pada suami sebelum weekend kemarin… Eh ternyata hari Ahad kemarin ada acara di kantornya , sudahlah rasanya hari libur tak terasa libur kalau suami tidak libur…. Sampai nulis status bbm yang isinya kurang lebih begitu, dan dikomentari suami, seharusnya aku yang buat status begitu …. Hehehehe… Yang tidak libur kan aku… ^^
Tapi, beneran kok keluarga itu satu paket yang satu libur lainnya ikut merasa libur juga, yang satu senang yang lain juga, begitu seterusnya… 
Jadi, niat jalan jalan dan menghabiskan waktu di akhir pekan bersama sepertinya tidak sesuai rencana , ya sudahlah… InsyaAlloh tetap bisa seneng bareng kumpul di rumah ae tidak perlu jalan jalan, lagian juga masih tanggal tua ^^. Kalau sudah tanggal muda mungkin bisa terealisasi … Aamiin …

Nah , pas hari seninnya saya malah sibuk masak di dapur sampai siang, karena tanggal merah saya merasa nyantai aja, maklum yang  masuk sekolah kan libur, jadi saya tidak diburu waktu buat nyiapin sarapan, sempet ke pasar juga beli ikan laut rencana untuk dibakar dan berakhir dengan hanya dipanggang (males nyiapin arang buat bakar nya, kelupaan tidak beli waktu di pasar ), karena hasil panggangan ikan masih terasa amis suami tetep gak doyan sama ikan lautnya. Tahu gt kan saya masak sesuai rencana sayur bening plua pekedel jagung kesukaan suami. Namanya juga nyoba bikin menu baru yang tidak biasa ^^.

Saya selesai masak ternyata sudah jam 10 an. Untung sarapan beli lontong botok di pasar, jadi tinggal makan siang ^^. Belum nyuci baju, tapi masih ada tugas dari ibuk yang membuat saya dan suami jalan-jalan dengan keperluan bukan refresing… Hehehehe… 
Malam harinya jadinya kami baru keluar jalan-jalan berdua , iya berdua saja, kalau sudah malam anak-anak sudah tidur semua, niat hati ingin beli cilok fovorit yang ternyata penjualnya ikut liburan pisan… Karena pengen pulang bukan dengan tangan hampa, saya dan suami mampir ke minimarket untuk membeli indomie yang baru saya rasakan rasanya , gak penting banget sepertinya cuma beli indomie, ya kadang melakukan hal yang random gini lucu juga, kita milih mie Indomie dengan rasa yang belum pernah kita makan tapi dengan perkiraan rasanya enak…

Indomie yang rasa rasanya baru kami kenal ^^

Saya dan suami milih milih indomie. Yang kami beli diantaranya indomie goreng rasa sambel marah (sebelumnya suami pernah nyoba dan enak. Saya pengen nyoba juga), indomie goreng rasa sambal rica rica, dan satu lagi yang tidak kefoto karena keburu dimasak adalah indomie goreng pedas (rasanya kaya mie instan yang lagi tenar belakangan karena rasa pedasnya. Tapi pedasnya mie ini level biasa, lebih pedas sedikit dari indomie goreng biasanya. Jika pengen lebih pedas tambakan irisan cabai atau boncabe) . Rasa lainnya sebenarnya banyak banget yang belum kami coba tapi karena favorit mie goreng beli yang mie goreng saja.

   

Dari minimarket saya mampir sebentar ke toko aksesoris yang juga menjual sandal dan tas , saya ingat kapan hari janjiin Nay untuk membelikan sandal kuda poni kesukaan nya. Dan ternyata tinggal satu pasang sandal jepit kuda poninya , nomornya juga sesuai dengan kakinya Nay , langsung beli bungkus dan pulang ….
Yeee… Jalan jalan juga… Kan ini namanya ^^.

NB: padahal rencananya mau ngemall… ^^

Ternyata Bikin “Terang Bulan” tak Sesulit yang Saya Bayangkan ^^

Judulnya panjang benerrrr… Biar sudah lagi seneng nichhh si empunya blog ^^, setelah dari kemarin ini aplikasi blog tidak bisa membalas komentar akhirnya sekarang sudah bisa, masalahnya adalah karena saya belum upgrade ke versi wordpress terbaru (hahhahahaa… Males bingitsss acara download mendownload. Terlebih kadang gangguan sinyal internetnya).
Hal yang bikin seneng lainnya adalah karena saya berhasil bikin kue terang bulan, sebutan lainnya martabak manis… Saya coba bikin yang mini…

Terang bulan mini rasa keju, coklat, susu

Berawal dari perbincangan dengan ibuk mertua juga kakak ipar , ibuk bilang kalau paket cetak an kue nya itu ternyata di dalamnya ada cetak an untuk kue lumpur juga bisa untuk terang bulan, saya awalnya ngeyel kalau tidak ada karena kapan hari pas nyoba bikin brownies dengan memakai salah satu cetakan, sepertinya cetakan bulet bulet itu tidak ada, akhirnya dicek dan benar ternyata ada… Berarti waktu itu saya kurang fokus juga kurang perhatian dengan cetakan kuenya. ^^

Cetakan pasca dipakai bikin kue terang bulang ^^

Tahu ada cetakan untuk membuat terang bulan mini, jadilah saya pengen bikin, kebetulan ada keju yang tidak kepakai waktu kapan hari bikin kue. Cari resep duku di cookpad. Dan Nemu resep terang bulan mininya Mbak Diah Wulansari. Kurang lebih ini bahan bahannya:

  • 10 sdm tepung terigu
  • 4 sdm gula
  • 1 butir telur
  • 1 sdt bp
  • 1 sdt soda kue
  • 1 sdt fermipan
  • 1 sdm mertega cairkan
  • Vanilli secukupnya 
  • Air satu gelas yang ada pegangannya

Topping yang terserah , saya pakai messiss, keju, dan skm putih.

Cara bikinnya campur semua bahan hingga tercampur rata, tunggu 15-20 menit, sambil nunggu saya gunakan untuk menyiapkan cetakannya. Setalah itu cetak dan tungu matang, kalau sudah matang tinggal ngasi toppingnya sesuai selera. Hasil buatannya saya seperti foto terang bulan di atas, fotonya tidak banyak. Karena terlalu asyik makan mungkin baru teringat untuk menggambil foto saat kuenya tinggal 3 biji, heheeee… Satu resep di atas bisa jadi 10 bijian. Jadi malam kemarin kita makan terang bulan uenak bikinan saya (hahahaha *terlalu berlebihan memuji diri). Ya biasa kalau bikinan sendiri meski rasanya standart rasanya istimewa banget dan itu mungkin yang bikin tuh kue rasanya enak banget…
Terus siangnya, alias tadi siang masih penasaran kenapa seratnya yang waktu malam tidak bisa sebanyak terang bulan yang dijual jual itu, jadilah siang bikin setengah resep di atas tapi tanpa telur. Hasilnya enak pisan. Bahkan belum sampai di bawa pergi keluar dapur tuh terang bulan mau habis tinggal 2 biji an.
Rasanya saya senang sekali bisa bikin terang  bulan. Karena sebelumnya saya juga pernah bikin tapi jadinya hancur , gosongggg. Dan sekarang bisa dibilang lumayan sukses bikin terang bulan mininya. Jadi lain kali kalau Mbak Nay pengen terang bulan Mamanya siap bikinin… Yeee…
Ternyata bikin “terang bulan” tidak sesulit yang saya bayangkan ^^
Yes sukses ^^
 

Waspada

Judulnya biar itu saja wesss… ^^
Beberapa hari yang lalu saya tiba-tiba mendapat sms dari nomer asing

Awalnya tuh nomer (tifak tahu orangnya jadi bilang nomer saja, heheeee) tidak membalas pesan saya, hingga kemudian sehari setelahnya tuh nomer telepon saya dan mengatakan apa saya masih ingat suara siapa itu… Emang dasar saya ya polos mungkin, heheee… Malah mengganggap itu beneran saudara saya, karena memang ada saudara saya yang kerja di Kalimantan dan lama tidak bertemu , Dek Andrik namanya . Tuh orang di telepon mengiyakan saja.

Tanpa basa basi malah saya diajak bisnis pulsa untungnya gede… Ya awalnya saya tertarik , bilangnya mengisi pulsa untuk perusahaan tempatnya kerja, per pulsa dihargai lebih mahal dari harga normalnya. Setelah itu bilang kalau untuk menjamin tidak bohong bosnya akan mentransfer sekarang juga, kok gak bisa dilihat atau diambil sekarang transferannya , orang itu bilang masih ada penundaan transfer uang beda bank… Dan saya diberi sma bukti transfernya. Karena cuma sms saya gak percaya, saya minta foto bukti transfernya , malah mendesak terus minta diisikan pulsa sebesar 100k untuk 15 nomor, hellooo itu kalau benar ketipu saya bisa kehilangan uang 1,5 jt… 
Selama siang juga sore tuh nomer terus nerror supaya cepet diisi pulsanya karena sudah transfer… 
Waktu saya konfirmasi lagi siapa nama orang di tlpn itu sebenarnya, dia bilang “Andi” namanya , saya langsung ngakak aja… Dan bilang Anda salah sambung saya gak punya saudara yang namanya Andi , saudara saya namanya ANDRIK, dan tuh orang malah balas sms dengan balasan , ” Halah alesan, wong uang wes ditransfer”… Padahal gak ada transferan sama sekali, bechhh tuh orang wes nipu. Ketahuan, sek ngengkel…..
Ya begitulah cerita telpon nyasar yang niat banget nipu… Bilang wes transfer 37.800.000, yang 800k suruh buat ke bank buka rekening BCA dan disedekahkan… Bukti transfer malah cuma sms yang aneh. Bilangnya Bank nya dia BCA tp di sms Bank Permata. Dan sms nya nyebut Bank dan nomer rekeningnya gak sesuai… 
Di lain waktu jangan lagi mudah percaya dengan sms, tlpn, atau chat dengan orang asing, Untung waktu itu ada suami, juga lek-lek (adik-adiknya ibuk) yang yakin bener kalau itu pasti nipu.
Jadi ingat waktu lihat film kartun, ada percikan di dalamnya yang bilang, jika sesuatu terlihat sangat mudah mungkin itu bukan sesuatu yang baik. Seperti iming iming dapat untung berlipat besar dalam sehari dari jualan pulsa, yang rasanya hampir gak mungkin dan benar ternyata menipu. Kalau adegan di kartun saat ada banjir datang ada salah satu tokonya yang menangkapnya dengan menjatuhkan batu di atas tebing dan masalah selesai air banjir tidak mengalir di tempat tinggalnya, tapi ternyata saat volume air semakin besar bendungan batu dadakan itu pun roboh . 
Jadi intinya, nyari uang itu memang selalu tidak instan dapat banyak. Apalagi yang merintisnya dari nol. 
Dan lagi sekarang banyak modis penipuan jadi berhati hatilah …. Dan waspada…

Tulisan ini saya dedikasikan untuk suami saya, Lek Pupah , Lek ikoh, juga Lek Nur yang kapan hari menyadarkan saya kalau saya hampir kena tipu dengan telpon nyasar itu. Mutur sekalangkong Lek Lek ^^

Gus Jakfar

Cerpen paling berkesan… Dari baca pas jaman SMA sampai sekarang masih tetap ingat

MR ZHIEDZ

Oleh A. Mustofa Bisri

Di antara putera-putera Kiai Saleh, pengasuh pesantren “Sabilul Muttaqin” dan sesepuh di daerah kami, Gus Jakfar-lah yang paling menarik perhatian masyarakat. Mungkin Gus Jakfar tidak sealim dan sepandai saudara-saudaranya, tapi dia mempunyai keistimewaan yang membuat namanya tenar hingga ke luar daerah, malah konon beberapa pejabat tinggi dari pusat memerlukan sowan khusus ke rumahnya setelah mengunjungi Kiai Saleh. Kata Kang Solikin yang dekat dengan keluarga ndalem, bahkan Kiai Saleh sendiri segan dengan anaknya yang satu itu.

“Kata Kiai, Gus Jakfar itu lebih tua dari beliau sendiri,” cerita Kang Solikin suatu hari kepada kawan-kawannya yang sedang membicarakan putera bungsu Kiai Saleh itu. “Saya sendiri tidak paham apa maksudnya.”

“Tapi, Gus Jakfar memang luar biasa,” kata Mas Bambang, pegawai Pemda yang sering mengikuti pengajian subuh Kiai Saleh. “Matanya itu lho. Sekilas saja mereka melihat kening orang, kok langsung bisa melihat rahasianya yang tersembunyi. Kalian ingat, Sumini yang anak penjual…

View original post 2,313 more words

Memasak Tempe dan Tahu Bacem

Tadi pagi pagi sekali saya bingung mau masak apa. Biasanya kalau hari Jum’at saya selalu memasak spesial sayur bening kesukaan suami, karena pas siang suami pulang untuk sholat Jum’at dan balik ke kantor lagi setelahnya, intinya sichhh tiap hari Jum’at suami makan siang di rumah. Karena kemarin sudah memasak sayur bayam, jadilah akhirnya saya putuskan untuk memasak sayur asem kacang panjang dan labu siang juga kecambah kedelai (campur campur tapi beneran segerrr banget). Sayur asem selalu paling cocok dimakan bareng dengan tempe bacem… 
Biasanya yang bikin bacem adalah emak. Hari ini pengen nyoba bikin sendiri , resepnya tanya sana sini, heheeee… Tanya ibu mertua, tanya mbak ipar, tanya emak juga, resep gabungan jadinya… Oke, langsung ke proses memasaknya ya ^^
Setelah menggoreng tahu setengah mateng saya kemuadian menyiapkan tempe untuk diiris sesuai selera, juga bumbu-bumbunya: 

  • Bawang merah 3 siung ukuran sedang
  • Bawang putih 3 siung ukuran sedang
  • Lengkuas secukupnya , 3 cm an saya pakainya 
  • Kencur sedikit
  • Ketumbar secukupnya 
  • Daun jeruk 1 lembar 
  • Daun salam 2 lembar
  • Garam secukupnya 
  • Gula merah secukupnya 
  • Minyak goreng secukupnya 

Semua bahan di atas dihaluskan kecuali daun salam dan minyak, minyak untuk menggoreng bumbunya , daun salam baru saya masukkan ketika bumbu matang dan sudah diberi air…

Setelah itu tumis bumbunya sampai harum kemudian masukkan air sedikit juga daun salamnya. Setelah mendidih baru masukkan tempe dan tahunya, tunggu hingga saat (airnya habis), kemudian tambahkan lagi minyak , setelah serasa cukup kecoklatan baru diangkat (tadi saya kurang coklat warnanya , tapi rasanya lumayan unik pemula… Heheee). Hidangkan bersama sayur asem… Hmmmmm…. 
Pas saya tanya suami juga ibu mertua komentarnya rasanya enak cuma ya itu kurang coklat warnanya…. Gt aja sudah sueeeneengggg… Lain kali pengen bikin lagi… Pengen bikin yang bisa seenak bikinan emak… ^^
NB: tidak ada foto , karena saya kelupaan menggambil foto hingga tempe dan tahu bacemnya habis…. ^^

*Postingan ini saya tulis spesial untuk Lek Nung juga adikku Roziq…. Hahaaaa…. Saya mau bilang , “aku bisa masak bacemmmmm”… #penting  ^^