Menu Buka Puasa 

Alhamdulillah sudah masuk hari keempat puasa Ramadhan, baru bikin blogpost, padahal rencananya pengen pas puasa bikin blogpost tiap hari, tapi apalah daya dunia nyata sangat menyibukkan, Alhamdulillah.
Sejak awal puasa penfgn sekali posting tulisan tentang menu buka tiap hari, dan akan saya rapel sekarang menu berbuka dari 3 hari kemarin, siapa tahu bisa bantu nyari ide bagia yang bingung mau masak apa. 
Karena saya hanya ibu rumah tangga biasa yang masih dalam proses belajar memasak, masakan saya pun masih sangat sederhana , langsung saja ya…
Puasa hari pertama, saya membuat sayur bayam kemangi jagung manis, sayur bening kami biasanya menyebutnya, lauknya perkedel jagung, tahu dan tempe. Jangan lupa sambel terasi dan tomatnya. Esnya, buat es blewah sendiri, suegeeer bingit pakai gula putih dan air saja… Kalau pakai sirup kadang aroma buahnya ilang tertutupi dengan aroma sirup rasa-rasa.
Puasa hari kedua, saya bikin rawon daging dikasi labu Siem, hmmmm gak tahu kenapa kok bisa enak banget tuh rawon, seger bangettt… Nay sampai nambah beberapa kali, padahal biasanya makannya gak banyak ^^. Lauknya pakai tempe goreng, rawon emang paling enak disantap dengan tempe juga nasi tentunya. Es nya bikin es cincau. Pakai air putih dan gula biasa juga, rasanya segerrr bingitsss. Kayak es cincau kalengan yang biasa dijual di toko-toko. 
Puasa hari ketiga alias kemarin, saya memasak sayur sop, perkedel kentang , tahu goreng juga sambel tomat , es nya balik lagi sama dengan yang hari Senin es blewahhhh … Yang segernya gak ngebosenin … Bikin pengen nambah terus… Kalau pas buka lho ya… ^^
Demikianlah menu buka puasa versi saya, sederhana saja ^^, oh iya kalau ada yang tanya cara bikin es blewah dan es cincau seger pakai bingitsss langsung bisa hubungi saya lewat komentar ya… ^^

Sibuk 

Iya sibuk… ^^

Sampai rasanya pegang hp aja hal yang lumayan jarang jika dibanding dulu. Tidak sesering dulu, sehari cukup nge-charge satu kali saja rasanya cukup, bahkan hp masih hidup untuk besok paginya lagi. Padahal hp yang saya miliki baterainya kapasitasnya tidak terlalu besar . 
Momong 2 anak memang sesuatu rasanya ^^, Mbak yang 5 tahun sekolah RA dan sorenya ngaji, membantu menyiapkan semua keperluannya, selain itu saya juga mengurus adiknya yang masih bayi yang mulai aktif kemana-mana, semua itu bener bener membuat saya kadang lupa dengan hp ^^, dan sekarang malah mulai tidak begitu merasa aneh  ketika tidak memegang dan memakai hp dalam waktu yang lama, saya mulai menikmati aktifitas di dunia nyata dibanding di dunia maya mungkin, atau juga saya sudah mulai bosan dengan keseringan update status di medsos.
Jadi , kesibukan saya yang bertambah mungkin ada hikmahnya juga, saya jadi tidak begitu ngereken dengan dunia maya ^^.
Semoga bisa selalu menikmati kesibukan sebagai nikmat dari Alloh SWT. Aamiin…

Kadang Diam Lebih Baik

Pernah suatu ketika saat hari pengelot an arisan ibu ibu berkumpul untuk ngelot arisan, sambil menunggu jam pas nya kadang mereka berbincang bincang dari hal-hal yang remeh hingga kadang membicarakan orang ini orang itu… Dan akhirnya jadilah arisan yang bergosip… 

Waktu saya mendengar apa yang dibicarakan saya merasa hal itu benar benar tidak penting , membicarakan kejelekan orang yang sebenarnya gak ada sangkut pautnya dengan kita, dan meski seandainya hal itu tidak diomongkan yang ngomong juga tidak rugi, saya merasa hal seperti itu tidak penting, merasa seolah ada saja kejelekan orang , eh lupa sama diri sendiri tidak dikoreksi, sudah pantas belum berbicara begitu …
 Saya menilai orang yang seperti itu setelah membicarakan kejelekan orang dengan kita, jangan jangan saaat tidak ada kita, ia malah membicarakan kejelekan kita juga… Hmmmm…

Jadi, menurut hemat saya lebih baik diam, dan jika belum bisa mulai belajar untuk diam, diam untuk hal yang tidak penting seperti itu, bukan diam untuk sesuatu yang membutuhkan suara kita lho ya…

Lebih baik diam, dari pada bicara tapi yang keluar dari mulut kita adalah berbicara tentang kejelekan orang …

sabar atau tidak???

Ini cerita sudah lama pisan tersimpan di draft… Baru sempat meneruskan lagi lanjutannya, jadi begini kapan hari kira-kira sebulan yang lalu Putri saya sakit, lumayan sering dalam kurun kurang dari sebulan demam 3 kali, dan salah satunya demam waktu di rumah sedang ada acara. Alhasil saya ya hanya bantu bantu sebisanya, bayi sakit kadang memang butuh perhatian lebih, karena sakit dan rewelnya agak lama saya kadang juga ngeluh… “Kok gak sembuh-sembuh to nduk???” Kadang juga nangis, rasanya pengen gantiin sakit nya saja…
Dan siang itu ada tamu, Ibuk tetangga, di rumah, waktu saya gendong si adik, Ibuk itu bilang, “kok gendong???rewelll???” Karena kelihatan dan kedengaran waktu si adik nangis, “Iya buk. Ini agak gak enak badan,” jawab saya, “Yo arek emang kadang gt, pas ada acara di rumah malah sakit, itu menguji sabar tidaknya orang tua.” Itu membuat saya berpikir , benar juga wejangan ibuk tetangga itu, ketika anak sakit maka semua telunjuk mengarah pada kita sebagai orang tua, “wes sabar durung???” (Sudah sabar atau belum ???)
Semoga kita bisa menjadi orang tua yang diberikan kesabaran dalam mendidik dan mengasuh anak anak kita… Aamiin…