“Besok…”

“Besok…”

Ya… “Besok”…

Satu kata yang mengajariku akan arti “jangan mudah menunda sesuatu yang bisa kamu kerjakan sekarang…”

Ceritanya kapan hari aku lagi capek nyuci… Padahal sekarang lagi musim hujan, tahu sendiri lah… Hujan datang selalu gak bbm atau sms dulu… Hehehe ^^ (*bercanda) alias mendadak… Bisa jadi hari terang bentar malah hujan deras setelahnya, atau juga mendung gelap, ternyata malah cerah setelahnya… Intinya “jangan malas nyuci saat musim hujan…” karena keringnya baju akan ditentukan juga dengan kerajinan nyuci… Hehehe *sok-sok an ngasi kata motivasi. Saat hari capek nyuci itu, aku memang lagi pengen gak nyuci sama sekali hari itu, besok saja… begitu rencanaku, toh kemarin aku sudah nyuci… Dan tahu-tahu besoknya yang terjadi adalah hujan, hingga hampir 2 hari saat pagi dan siang… Karena cucian sudah lumayan banyak, ya meski mendung… Di hari ketiganya aku tetep nyuci… Biar gak nunda-nunda lagi… Dan biar cucian juga jadi jelas nasibnya… Untuk jadi bersih… ^^

Nasi Goreng ^^

Nasi goreng…

Salah satu masakan kesukaan suamiku ^^, kalau masak nasgor pasti maemnya banyak, meski kadang rasanya menurutku kurang enak… (Maklum yang buat masih amatiran ยป tunjuk ke diri sendiri ^^).

Menghadapi masakan gak enak, suamiku biasanya gak banyak komentar, dia kadang cuma bilang, “kok gak kayak masak’annya emak ya??…” Tapi satu kalimat itu bikin aku tersinidir sangat… Dibandinkan kok sama emak, ya kalah jauh lah… Secara jam terbangnya emak dalam dunia masak memasak sudah sangat tinggi, lha aku… masih amatir.

Bicara tentang nasi goreng… Biasanya kalau sangat kepengen nasgor dan aku malas banget yang namanya ngulek bumbu, suamiku beli di temannya yang kebetulan jualan di deket rumah, rasanya ya mesti enak lah, lha jualan berarti kan sudah berani menjual rasa ke pelanggan. Tapi, beberapa hari ini jarang beli karena nasi gorengku rasanya sudah lumayan, dan ngomong2 malam ini untuk makan malamnya suamiku sudah 3 kali imbuh (ngambil nasi). Senengnya… Kalau masakan rasanya “lumayan” apalagi “enak” ^^.

Mau tahu cerita tentang nasi goreng buatanku…

Mbakku kadang nyaranin buat memakai bumbu instan yang kemasan itu… Aku nyoba sekali sendiri, dan rasanya beneran kayak banyak MSG itu… (*lebay). Ya kalau mbakku yang masak rasanya bisa enak, gak tahu kenapa, tapi pas aku yang masak bisa gitu rasanya… Padahal sudah ku turuti sarannya mbak, buat ngasi bawang puting dulu… (Yang dihancurkan). Jadi, karena nasi gorengku rasanya menurutku jadi makin aneh pakai tuh bumbu… Aku putuskan untuk ngulek sendiri… Ya meski harus sedikit melawan rasa malas… (Secara malam2 ngulek gitu… *biasasajagakusahlebay).

Kemari pas nasi tinggal dikit, ya memang sengaja masak nasinya gak banyak-banyak, biar gak banyak sisa pas malam (soale gak terbiasa memakai penghangat nasi, bahkan masak nasinya pakai dandang biasanya). Nah, suami pengen banget nasi goreng, saat mau mebuat nasi goreng eh tiba-tiba cabe merah besarnya gak ada… Hmmm dan akhire cuma pakai bawang merah putih (bawang merah dan bawang putih maksudku) saja, diulek pakai garam dan sedikir gula… Setelah halus, aku nyiapin wajang, mengorak-arik telur untuk campuran nasgor, habis itu meniriskannya. Dan masak nasi goreng seperti biasanya, dikasi kecap… Sama lombok yang diutuhkan (cabe kecil), kalau lomboknya dihaluskan anakku yang masih kecil gak mau, karena pasti pedas rasanya.

Nah, dengan bumbu seadanya itu, ternyata rasa nasi gorengku lumayan… Dan 2 hari kemudian juga 2 hari berturut-urut jadi pengen nasgor terus suamiku… ^^

Senengnya bisa masak nasgor enak… ^^

NB: pengen ngasi gambar, tapi lagi-lagi aplikasi WP di BB lagi gangguan…